Dongeng Wa Kepoh

Dongeng Wa Kepoh

Sampurasun.... Rampes.... Ketemu lagi dengan mamang, kali ini mamang mau nulis tentang Dongeng Wa Kepoh 

Lebih asik dan seru bila  Speaker  Computer anda dinyalakan .....

 Dongeng yang dibawakan Wa Kepoh ini setidaknya menjadi kenangan tersendiri bagi urang Sunda kala itu. Bayangkan, selain Persib yang menjadi aspek pemersatu urang Sunda, dongeng ini pun seakan menjadi media keakraban orang Sunda. Dimana-mana orang Sunda hampir semua mengenal dongeng tentang kisah pendekar dari Tanah Sunda ini dari anak – anak, bapak – bapak, akang – akang , Eteh – eteh, bibi – bibi, nenek – nenek, kakek – kakek pokonya semua deh heheheh .
Ceritanya hampir sama dengan film-film silat waktu itu yang diperankan Advent Bangun dan Barry Prima juga mirip dengan kisah dalam buku silat Kho Ping Ho atau Wiro Sableng. Memang, cerita silat waktu itu sedang tren. Kisah petualangan pendekar, kasih sayang, hingga nilai-nilai kehidupan ada terbungkus rapi dalam kisah dongeng "Si Rawing".

Maklum, waktu dongeng "Si Rawing" mamang masih  sekolah SD.
memang seperti sudah kecanduan dengan dongeng "Si Rawing" ini. Bahkan, kami rela ke sekolah membawa radio transistor, dimana kadang batu baterainya habis. Maka, kami rela "mengisi ulang" baterai dengan menjemurnya di atap sekolah. Bahkan guru-guru kami pun kadang bareng-bareng mendengarkan dongeng "Si Rawing" di kantin sekolah. Kita tidak ingin ketinggalan satu episode pun kisah petualangan si Rawing dalam menghadapi musuh-musuhnya. Walaupun waktunya tidak 1 jam full, karena kadang lama diselingi oleh iklan yang kebanyakan sudah di-blocking oleh sponsor utama. Uniknya, iklan sendiri dibawakan oleh Wa Kepoh dengan kepiawaiannya  dengan aneka jenis suara, laki-laki, perempuan, anak-anak, atau suara kakek-kakek. 

Suasana akan hening, kalau si pencerita di radio atau pendongeng yang namanya (Uwa Kepoh, Abah Selud, Aki Balangantrang, Mang Endut, Mang Utun)  membeber kesedihan dalam cerita, misalnya tokoh dalam dongeng sedang mengalami masalah diganggu setan, kena santet, atau tersesat di hutan . Namun bisa langsung berubah heboh, ketika dalam dongeng terjadi pertarungan sengit dan habis-habisan.
Efek dramatis dari dongeng radio, justru ketika terjadi duel keras! Sang tokoh dalam dongeng perang tanding dengan musuh, lengkap dengan segala jurus dan ilmu-ilmu kanuragan. Latar suarau menjadi sedemikian panas, lantaran diiringi dengan musik pencak silat (kendang rampag). Pendongeng pun heboh berkicau. Belum lagi ada pekikan menjerit, meraung, atau malah sumpah serapah. Tak jarang, dalam dongeng pun terbetik ucapan ucapan lucu yang menggerojok perut (untuk tertawa terbahak).

Terimakasih Anda sudah membaca dan mendengarkan Dongeng Wa Kepoh


Mang Yono

Author :

Sampurasun... Rampes... Saya dipanggil Mang Yono, Yono adalah nama kecil dan nama yang dikenal keluarga Saya. Sedangakn embel – embel "Mang" adalah panggilan "Om" untuk orang Sunda hehehe... Saya adalah orang yang banyak kekurangan, selalu tersenyum tapi mudah terharu. Terimakasih atas kunjungannya brother yang baru saja membaca artikel berjudul Dongeng Wa Kepoh .
Share Artikel

Artikel Terkait

49 komentar

kalau di jawa timur mungkin saur sepuh mang, kalau koo ping hoo mamang sering baca ya komiknya, sekalian komiknya karl may kalau yang dari luar

Hahah...radionya antik banget Mang, boleh tuh saya pinjem utk dengerin orang cuap2 di radio :D
Klw si Rawing saya ndak kenal, tapi kalau RAWIN kenal banget. Dia jadi Pak Kampung di desa saya :D

saya jadi inget dengan radio seperti itu, radio cawang kan ya mang?

bagaimana dengan babad tanah leluhur mas?

mirip suaranya si cepot yaa ;)

saya mah dulu kenal dongeng wa kepoh teh pas jamannya dongeng si ajo, ceritanya lupa lagi sih...pkonya si ajo itu dikisahkan sebagai anak cebol yang item tapi punya kakak cantik pisan...tau gak mang dongeng yg itu ?? sebelum apa ssudah episode si rawing ya? lupa lagi

itu rawing apa Rawins ya, kok bisa2nya Rawins ikutan jadi tokoh dongeng di radio...., dengarkan sandiwara atau dongeng di radio memang memiliki keasyikan tersendiri, kita jadi bisa membayangkan kejadian2 dengan imajinasi masing2 ..luarbiasa :-)

bukunya aja belum punya mas, jadi belum baca

iya mas tiap daerah mungkin berbeda ya, karena dongeng ini berbahasa sunda. kalau nopel wirosableng sering baca mas heheheh

heheheh ini radio antik, mbak....

nanti mamang kenalin deh dengan si Rawing heheheeh

iya betul mas ... radio antik ya ehehheh

yang mirip suara cepot itu ustadz cepot mbak.... heheheh... silahkan didengarkan suaranya heheeh

kalau dongeng Si Ajo itu sesudahnya... si Ajo orang Ranca bentang punya kebun enteh ya, yang kakaknya cantik Noni indo hehehe...

hhehehe Rawing, mas heheheh...
tapi itu berkisaran tahun 80 - 90 an, kalau sekarang kalah dengan sinetron, dan internet ehheehhe

kopingho dan wiro sableng dlu pernah baca tp sy baru dgr ada Wa Kepoh.. *smile

tah iya yg punya kebon enteh mang...wah cocok nih klop heheh
dulu smpe diantosaaan mun mau waktunya itu dongeng teh...coz hiburan satu2nya cuma radio. duh meni wararaas mang, hatur nuhun...
asa sono juga ka suaranya wa kepoh jadinya

hehehe iya betul kang, dulu kan, hampir semua statsiun Radio menyiarkan dongeng wa kepoh, paling seru dengerinya bareng - bareng temen hehehe

iya sob dongeng ini populernya sekitar tahun 80 an... malahan sudah di angkat ke layar lebar ehhehehe

wah berarti Wa Kepoh termasuk penyiar legendaris juga ya mang...enak didengarnya mang.

waah pinginnn mendengarkannya hehehehe
hai mamang hehe

iya sob... sekarang dikabarkan sakit dan harus pakai kursi roda

silahkan mbak nyalain saja speker komputernya heheh

suaranya bisa menirukan perempuan,kakek2, anak2... hehhhe

wah baru tahu saya mang maklum saya jawa asli hehe
makasih mang ifonya

saya malah salut sama pendongeng mang, satu orang tapi bisa bermacam karekter..

saya malah ingat dulu waktu SD lagi heboh-hebohnya drama Brama Kumbara, sama mang ke sekolah sampe pada bawa radio juga.

kalo soal dongeng wa kepoh bukan favorit saya mang, biasanya dulu saya dengeng mang Jaya sama mang Asri di radio Kuningan

hhehehe sip sobat.... ada juga kan sandiwara radio Saur Sepuh ehheheh

nah itu Brama kumbara mamang suka juga tuh heheheh

iya ya mas dongeng mang jaya, abah selud, ki leuksa juga suka dengerin

silahkan sob... terimakasih sudah berkunjung

hate asa kasuat suat dengerin dongeng ini, berasa balik lagi kejaman masih anak2 euy...saya ngadangukeun dongeng ieu teh dirumah tetangga yang kebetulan ada anak gadisnya...sekarang dimana ya gadis itu?

hahahha kang ci... kasuat suat emut ke gadis tetangga, kiraain wa'as kanu dongeng wa kepohnya heheheh

ini ngemeng apa yak.

lago ngomongin abegeh tetangga mang Cilembu eheheheh

Sanajan sim kuring urang jawa asli, seja ngiring ngareureuah jeung ngiring bingah we mamang, bagea maang.

haturnuhun abah tos kersa sumping ka bog mamang... mangga dileueut kopina ehhehe

ternyata mamang ini ahli juga cerita yah..hehe
sangat ,menarik dan terima kasih sudah berbagi sobat

lagi belajar mumpung ada waktu senggang, mas...
terimakasih kunjungannya

udah lama banget ya berarti mang adanya dongeng si rawing ini, tapi kok mamang masih inget juga ya :)

hehehe, dongeng Wa Kepoh memang "legend" pisan ya mang, dulu pas bulan puasa kalo sahur ditemeninnya sama dongeng wa kepoh di radio.. :)

heheh dongeng ini kan lama hampir berapa episode gitu.... sampai sampai diangkat ke layar lebar heeheh

iya betul teh Hana,,, sapai setiap studo radio menyiarkannya heheeh kecuali RRI hehehe

aduh sya teh jadi urang sunda teh nembean mang jadi teu tepang sareng wa kepoh uy.....

nembean ogen mani sae bahasana lur... sumuhun ieu dongeng taun 80-an

dongeng adalah suatu hal positif, sangat baik untuk anak2. Budaya sunda memang sangat kaya.
trims untuk dongeng wa kepoh, mungkin ini akan menjadi cerita bagi anak untuk bisa bertahan dari gempuran budaya luar

Cara Membuat... siip... mantap

langit jingga.... terimakasih juga ya sob kunjungannya... mantap

Ikut baca-baca kang, biar tahu budaya sisi barat pulau Jawa. :)

Ya sandiwara radio yang ngetrend di taun 80-an hingga awal 90-an, berlatar belakang budaya sunda, misal si Rawing, Saur Sepuh, babad tanah leluhur. sedangkan yang jawa timur adalah tutur tinular. makasih kang yono mengingatkan lagi memori masa kecil :)

kalo di makassar ada yang namanya Paccarita

Lha mas DALIJOnya mana...??? Kangen sama suaranya nich...!!!

Semoga hari ini menjadi hari yang terbaik dari hari sebelumnya


- Tidak Boleh pasang link aktif dan ngiklan di komentar
- Dilarang komentar berbau por+no, berbau ke2rasan, berbau kemenyan